Eid Al-Fitr 1438 H

Taqabalallahu minna wa minkum shiyamana wa shiyamakum. Eid Al-Fitr mubarak from me to my fellow blog friends! Mohon maaf lahir dan batin ya manteman semuanya. Maaf-maaf nih kalau misalnya selama terjun di dunia per-blog-an ini masih kurang konsisten dan sebagainya πŸ˜€ Okey, ini apa-apaan ya baru muncul lagi setelah 3 bulan, muncul-muncul mau bahas moment Lebaran, yang udah lewat seminggu juga hahaha gak apa-apa lah ya. Jadi begini cerita Lebaran tahun ini…


Day #1
Seperti biasa, di hari pertama selepas shalat Eid, salim sungkem sama Mama Papa juga Kakak, salam-salaman sama tetangga, lanjut makan makanan khas Lebaran dan juga kue buatan sendiri. (Yes, my Mama decided to let me make all Lebaran cookies and dishes and I was so happy!). Habis itu mudik singkat ke Ciwidey ke rumah Nenek. Di hari pertama Lebaran ini, tema outfit kita sekeluarga abu dan navy. Setiap tahun menjelang Lebaran, kita sekeluarga suka kompak beli baju yang model atau warnanya sama, supaya lucu aja kalau kompakan. Sayangnya, kita berempat engga sempat foto barengan, cuma sempat bikin boomerang aja dan unfortunately, aku gak bisa masukkin boomerang-nya kesini, katanya format videonya beda, and I’m too lazy to convert it to the compatible mode hahaha sorry :p

Day #2
Nah, untuk Lebaran hari kedua tahun ini ada yang beda. Biasanya kita sekeluarga mudik ke Jakarta buat kumpul bareng sama keluarganya Papa, tapi tahun ini engga. Tapi, yang lebih bikin beda lagi adalah, di hari ini, aku akan bertandang ke rumah Ibu, Bapak, dan keluarga besarnya Mas Gagi. W-O-W. Ini first time. Deg-degan sih gak usah ditanya lagi. Tapi alhamdulillah, hari yang menegangkan ini berhasil dilewati dengan amat sangat baik, I’m fully accepted, and I’m beyond happy ❀

Day #3
Hari ini juga ada acara yang beda lagi. Tahun ini, keluarga besar Nenekku ngadain acara Halal Bihalal di rumah Nenek di Ciwidey, jadi kita semua mudik singkat lagi kesana. Kali ini, Mas Gagi ikutan mudik. Kali ini, giliran Mas Gagi yang ngabisin moment Lebaran bareng keluarga besarku, keluarga besar dari pihak Mama (sebelumnya baru ikut ke acara keluarga besar Papa aja). Keluarga yang dateng super banyak, sampai beberapa di antaranya aku gak ngenalin. Ini acara Halal Bihalal kayak acara nikahan siapa gitu, rame bener πŸ˜€

 

IMG_2699c

The Natawijayas

IMG_2702c

The Natawijayas

IMG_2707c

The Natawijayas

Day #4
Hari Lebaran keempat ini, aku balik lagi ke Ciwidey dalam rangka nganterin ponakanku dari Jakarta buat silaturahmi ke rumah Nenek. Hari ini perjalanan ke Ciwidey lama banget gara-gara macet. Kita di Ciwidey pun engga lama, soalnya sore ini aku, Mama, dan Papa harus mudik ke Jakarta. Super mendadak. Papa pengen Mas Gagi ikut, tapi sayangnya Mas Gagi udah keburu ada rencana lain. Kakak gak ikut pun, soalnya sama-sama punya janji. Akhirnya kita ke Jakarta bertiga, berempat sih, disetirin supir, soalnya besok harinya Papa mesti ke Bandara Halim, terbang ke Papua untuk kerja lagi jadi mesti ada yang setirin mobil balik ke Bandung. Fyi guys, waktu kita ke Jakarta, pas banget awal-awal arus balik, jadi lah kita terjebak macet. Berangkat dari Bandung jam 5 sore, sampai ke Jakarta jam 10 malem. Gils.

Day #5
Hari ini, keluarga Papa kumpul lagi. Kita semua berencana buat nyekar ke makam Nenek di TPU Tanah Kusir. Kebetulan makam Nenek baru aja selesai diperbaiki sesuai dengan peraturan pemerintah. Setelah itu, kita semua berencana makan besar di Rumah Makan Pagi Sore yang katanya wajib banget dicoba, tapi sayang banget RM Pagi Sore belum buka πŸ˜€ tapi gak apa-apa, masih ada Rumah Makan Padang lainnya yang gak kalah enaknya. Udah kenyang, kita balik lagi untuk kumpul di rumah Om di daerah Barito, dan mutusin buat berkunjung ke rumah saudara yang lain di daerah Duren Sawit. Terakhir, kita ke Bandara Halim Perdanakusuma untuk nganterin Papa karena Papa harus flight ke Papua malam ini. Goodbye Daddy, see you soon!

IMG_1405

The Soehardjas

IMG_1403

Makan besaaaar!

IMG_1404

Bye, Daddy!

Hari kelima Lebaran ini ditutup dengan perjalanan pulang ke Bandung yang alhamdulillah super lancar, cuma dua jam perjalanan aja. Sampai rumah pun langsung dipakai istirahat soalnya berasa kurang banget tidur dari semenjak hari pertama sampai hari kelima Lebaran.

Highlights dari Lebaran tahun ini:
Alhamdulillah masih bisa ngerasain Lebaran full sama Mama, Papa, dan Kakak di tahun ini, karena Papa kebetulan pulang ke Bandung sebelum Lebaran dan gak Lebaran di Papua. Alhamdulillah juga tahun ini bisa ngerasain Lebaran sama Mas Gagi, Ibu, Bapak, Rafi, dan keluarga besar Ibu, bersyukur juga karena aku diterima baik di keluarga Mas Gagi, senang sekali πŸ™‚ Lebaran tahun ini gak ditanya “mana calonnya?” lagi, tapi juga diserbu dengan pertanyaan “kapan nikah?” yang dijawab dengan senyuman dan jawaban “in shaa Allah, kalau gak hari Sabtu, hari Minggu” hahaha. Alhamdulillah juga masih bisa ngerasain Lebaran bareng keluarga dari Papa dan dari Mama. Pokoknya Lebaran tahun ini, alhamdulillah banyak dikasih senangnya, semoga masih bisa ngerasain lagi di tahun-tahun berikutnya. Aamiin.

Kalau kalian, gimana nih Lebarannya? Semoga kalian semua pun senang-senang selalu yaaa! Sekali lagi, mohon maaf lahir dan batin πŸ™‚

 

Advertisements

One thought on “Eid Al-Fitr 1438 H

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s