Goodbye, Malaysia!

Bangun pagi hari ini rasanya beda. Soalnya hari ini gak ada jalan-jalan jauh lagi. Hari ini jalan-jalan jauhnya cuma ke Kuala Lumpur International Airport 2 aja. Yes, kita semua hari ini pulang ke Indonesia. Untungnya, keluarga saya udah pada ngepak dari malem jadi pagi ini udah siap pergi. Sebelum check out, kita dikasih waktu dua jam aja buat jalan-jalan terakhir kalinya di Malaysia. Tapi kita cuma jalan-jalan di sekitaran condominium aja. Kita mutusin buat turun ke mall Fahrenheit di bawah condominium kita. Saya cuma beli jam tangan aja di Fahrenheit, soalnya kemarin mau beli ragu-ragu. Terus abis itu nyebrang ke Pavilion buat beli sepatu Rubi yang alhamdulillah lagi sale, jadi deh beli barengan Kakak. Beres dari situ, mampir sebentar ke minimarket sebelah condominium terus ke kamar ambil tas dan koper karena udah waktunya kita pergi ke Bandara.

Sebenernya ada cerita menarik. Waktu kloter dua dateng belakangan dan lama banget di hari pertama itu, ternyata ada satu masalah. Waktu semua lagi nunggu koper, ada satu koper yang hilang punya tanteku, Tante Anggie. Semuanya panik dong. Ternyata usut punya usut, koper itu ketinggalan di Bandara Soetta. Akhirnya saat itu juga minta dikirimin ke Malaysia. Tapi, begitu kopernya udah sampe Malaysia, koper itu gak diambil-ambil ke Bandara. Gak cuma karena kita jalan-jalan kesana-kemari aja, tapi karena jarak tempuhnya lumayan jauh juga. Gak mungkin kan kita satu bus anter satu orang ke Bandara? Jadi lah si koper itu ditahan sampe kita mau pulang lagi ke Indonesia. Sampe di KLIA2, tanteku ditemenin sama Uwa Tuti ngurusin kopernya. Kita semua duluan check in dan menuju gate keberangkatan yang jauhnya naudzubillah. Udah mepet banget ke waktu keberangkatan kok Tante Anggie sama Uwa Tuti gak nongol-nongol, eh gak lama kemudian akhirnya mereka dateng lari-larian takut ketinggalan pesawat. And you know what? Mereka sama sekali engga bawa koper. Ternyata setelah ditanya, koper itu gak bisa dibawa masuk karena waktu check in-nya udah habis. Akhirnya barang-barang yang ada di koper dimasukkin ke tas yang Tante Anggie dan Uwa Tuti bawa untuk disimpen di cabin, dan kopernya ditinggalin gitu aja hahahaha

Ternyata pesawat kita delay sekitar 30 menitan. Lagi nunggu sambil ngemil-ngemil dan gosip cantik, eh ada keponakanku yang nangis. Katanya handphonenya ilang. Ponakanku itu kayaknya kelas 2 SD mungkin ya, dan salahnya udah dikasih iPhone sama Mamanya. Tau kan anak sekecil itu pasti kadang suka lupa sama barang milik sendiri. Waktu ditanya, katanya seinget dia terakhir disimpen di kamar mandi waktu mau pipis. Langsung lah disitu saya inget, waktu saya lagi di kamar mandi sama Mama dan Kakak Zee, begitu Kakak Zee keluar toilet, dia nemuin satu tas gitu. Tapi kita semua gak ada yang tau kalau itu tasnya keponakanku. Mau kita buka juga kan kita gak punya hak. Akhirnya kita serahin ke petugas kebersihan yang jaga disitu dan kita minta dia buat laporin. Saat itu juga Kakak Zee langsung bilang tentang kejadian itu. Akhirnya sepupuku (Mamanya keponakanku itu) lari buat balik lagi ke toilet depan. Kita semua sih udah bilang gak mungkin. Soalnya itu toilet di depan banget di tempat kita check in, jaraknya jauh banget dari gate kita berangkat ini, dan kita udah lewatin petugas imigrasi juga. Gak taunya bener, petugas imigrasi gak ngizinin dengan alasan itu. Karena mereka juga gak menjamin kalau seandainya dikasih izin gak bakalan ketinggalan pesawat. Akhirnya direlakan lah saja iPhone yang tertinggal itu. Ya, lesson learnt: jangan sembarangan ngasih anak kecil barang berharga.

Banyak cerita juga ya ternyata selama di Malaysia hahaha. Lupakan sejenak, mari kita lanjutkan. Setelah dapet kabar bahwa pesawat kita udah dateng, kita pun naik pesawat (yaiyalah) dan bersiap-siap terbang menuju Indonesia. Bedanya sama kemarin, kali ini gak dibagi dalam dua kloter lagi jadi kita semua satu pesawat. Oh iya, kali ini dapet window seat lagi. Seneng! Bisa liat ke luar, liat langit, awan, juga sayap pesawat waktu terbang.

Karena gak sempet makan siang, kita semua makan siang di pesawat. Sisanya dihabisin dengan tidur. Bangun-bangun waktu mau landing. Yeaaay, pas bangun udah lihat langit Jakarta lagi. Habis menjalankan segala pemeriksaan dan ambil koper, kita semua kumpul buat foto bareng.

446

Soehardja Family!

It was a great holiday. Hope to see you again on the next family’s holiday. Bye! ❤

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s